Teknik Seni Grafis Yang Harus Anda Ketahui

Teknik Seni Grafis Yang Harus Anda Ketahui

Bagi banyak orang, istilah ” seni grafis ” mungkin memunculkan gambaran kartun politik era Pencerahan atau mungkin mesin cetak Renaisans, tetapi seni grafis adalah salah satu bentuk seni manusia tertua.

Tidak hanya ukiran pada tulang dan batu yang bertahan dari zaman prasejarah, tetapi desain ukiran telah digunakan untuk mentransfer dan menggandakan gambar sejak 3000 SM, ketika orang Sumeria menggunakan ukiran paku untuk membuat cetakan relief pada tablet tanah liat.

Sementara seni grafis adalah metode kuno untuk mentransfer informasi, seniman telah menyesuaikan dan menyempurnakan teknik selama berabad-abad, menciptakan berbagai jenis cetakan, dibawah ini Anda akan melihat berberapa jenis seni grafis yang sudah dirangkum oleh www.mabosway.win sebelumnya.

Berikut adalah teknik terbaik yang harus diketahui oleh pecinta seni :

1. Woodcut

Woodcut

Woodcut adalah salah satu jenis seni grafis relief. Meskipun teknik ini telah digunakan di China sejak abad ke-5 M dan merupakan salah satu bentuk seni grafis tertua di dunia, teknik ini tidak mencapai Eropa hingga awal abad ke-14.

Pada abad ke-15, jenis pencetakan yang dapat dipindahkan merevolusi pencetakan, dan potongan kayu kemudian dipopulerkan sebagai cara untuk mengilustrasikan teks.

Dalam metode ini, gambar diukir menjadi kayu dengan pisau atau alat lain.

Balok kayu tersebut kemudian dilapisi dengan tinta, yang hanya menutupi permukaan yang ditinggikan, membiarkan titik ukiran kosong.

Balok kayu kemudian ditekan ke permukaan, seperti kertas, untuk mentransfer desain.

The ukiran kayu telah digunakan oleh berbagai seniman selama berabad-abad, termasuk master Renaissance seperti Albrecht Dürer, Lucas Cranach, Elder, dan Hans Holbein, seniman Jepang abad ke-18 Hokusai dan Hiroshige, dan 19 dan seniman abad ke-20 seperti sebagai Edvard Munch, Paul Gauguin, Rockwell Kent, Leonard Baskin, dan Carol Summers.

2. Linocut

Linocut

Teknik membuat linocut mirip dengan membuat potongan kayu, karena pemotongan lino juga merupakan teknik relief.

Namun, bentuk ini muncul pada abad ke-20 ketika seniman seperti Pablo Picasso, John Banting, dan Georg Baselitz mengukir gambar menjadi lembaran linoleum.

Linoleum adalah bahan yang lebih lembut daripada kayu, membuatnya lebih mudah untuk mengukir gambar ke dalamnya daripada kayu.

3. Pengukiran

Pengukiran

Seperti halnya ukiran kayu dan linocut, pengukiran memerlukan seniman untuk memotong permukaan yang keras, dalam hal ini desain diukir menjadi pelat logam dengan alat atau asam.

Jenis seni grafis intaglio, dalam ukiran alih-alih menutupi permukaan yang ditinggikan dengan tinta, seniman menutupi seluruh pelat dengan tinta, dan kemudian menyekanya dari permukaan yang ditinggikan sebelum membuat cetakan, hanya menyisakan garis berukir di belakang.

Ini memungkinkan seniman seperti Albrecht Dürer, Francisco Goya, William Hogarth, Lucas van Leyden, dan William Blake untuk menangkap detail yang sangat halus dalam cetakan mereka, tetapi sensitivitas metode ini juga berarti seniman harus tepat saat mengukir gambar.

4. Etsa

Etsa

Etsa juga merupakan teknik intaglio, tetapi alih-alih mengukir gambar langsung ke logam, seniman menutupi pelat dengan lapisan lapisan tahan asam dan kemudian membuat tanda dangkal pada lapisan tersebut, bukan pada logam.

Pelat kemudian dipernis di bagian belakang dan dimandikan dengan asam, yang hanya akan menggerogoti bagian piring yang belum dilapisi tempat lapisannya terkikis.

Artis dapat bermain dengan tingkat keasaman atau lamanya waktu setiap baris terkena asam untuk mengubah kedalaman dan keunggulan garis.

Pembuat grafis Albrecht Dürer hanya diketahui telah membuat lima etsa dalam hidupnya, namun seniman Italia Mazzola mengadopsi teknik tersebut dan menggunakan arsir silang untuk menciptakan kontras pada abad ke-16.

Pada abad ke-17, bagaimanapun, Rembrandt menjadi ahli etsa yang mampu menangkap kehalusan, atmosfer yang kaya, dan kontras ekstrim dalam pencahayaan dalam cetakannya.

5. Collagraph

Jika linocut dan woodcut membutuhkan seniman untuk menghilangkan material dari permukaan printing, collagraph dibuat dengan menambahkan material collaged ke permukaan, menorehkan plate, dan menekannya pada kertas atau material lain untuk membuat image. Hasilnya adalah desain multi-tekstur.

Teknik ini diciptakan oleh Glen Alps, profesor seni grafis di Universitas Washington pada 1960-an.

6. Aquatint

Aquatint

Dikembangkan pada abad ke-19, aquatint didesain menyerupai cat air.

Mirip dengan etsa, aquatint dibuat dengan melapisi pelat dengan zat — dalam hal ini, damar — dan kemudian mencucinya dengan asam.

Namun, pelat aquatint dipanaskan untuk melelehkan damar ke atas pelat sebelum penangas asam. Asam kemudian mengiris area yang terbuka.

Francisco Goya menggunakan aquatint untuk membuat beberapa seri cetakan, sementara Robert Havell menggunakan teknik tersebut untuk mengilustrasikan Birds of America karya John James Audubon .

7. Litografi

Litografi

Salah satu teknik seni grafis yang lebih terlibat, ahli litograf menyiapkan sepotong besar batu kapur atau pelat logam dengan menutupi batu atau logam dengan bahan abrasif untuk menghilangkan gambar sebelumnya dan menghaluskan permukaan.

Kemudian, seniman menggunakan krayon atau tinta litografi berbahan dasar minyak untuk menggambar gambar di atas batu atau logam. Gambar “dipasang” ke permukaan batu atau logam dengan bahan kimia.

Ahli litograf kemudian mengoleskan tinta berbahan dasar minyak ke permukaan yang lembab, dan karena air dan minyak tidak bercampur, tinta berminyak hanya menempel pada area gambar yang berminyak tanpa berpindah ke tempat kosong yang dimaksud.

Seniman kemudian menempatkan kertas di atas pelat, dan menggunakan mesin cetak untuk mentransfer gambar.

Henri de Toulouse-Lautrec dikreditkan dengan melambungkan teknik ini ke ketenaran di abad ke-19, tetapi seniman abad ke-20, seperti Marc Chagall, Pablo Picasso, Joan Miró, David Hockney, dan Jasper Johns juga bekerja dengan teknik ini.

Lihat juga Tips Penting Dalam Seni Lukis Abstrak.