Informasi Seputar Seni Lukis Rusia

Informasi Seputar Seni Lukis RusiaPara seniman kemudian membentuk kelompok mereka sendiri, Society for Travelling and Exhibiting Art. Pada akhir 1800-an, konflik menjadi jelas antara tiga gaya seni, idealisme, klasisisme dan realisme ideologis. Realisme kemudian menjadi pusat perhatian hingga akhir 1900-an. Kelompok ini nantinya akan mendedikasikan energi mereka untuk tema-tema populis yang diatur dalam realisme.

Realisme adalah gaya lukisan yang meliputi alam dalam bentuk aslinya. Alam dilukis sebagaimana adanya tanpa objektivitas terhadap sapuan kuas. Ini adalah gaya seni yang agak konservatif. Lukisan-lukisan seni pertama yang digambarkan dalam realisme didominasi dalam tema-tema yang didasarkan pada Klerus Rusia, lanskap, dan kaum tani Rusia.

Seni Abad ke-18: Realisme Ideologis

Masyarakat untuk Bepergian dan Organisasi Seni Pamer dikenal sebagai Peredvizhniki dalam bahasa Rusia. Ini diterjemahkan ke itinerants atau pelancong dalam Bahasa Inggris. Peredvizhniki adalah gerakan yang menyebabkan seni Rusia mengikuti realisme dari pertengahan abad ke delapan belas hingga awal 1900. Tujuan mereka adalah meningkatkan reformasi sosial dan meningkatkan kesadaran nasional.

Artis terkenal lainnya yang meningkatkan realisme termasuk Isaak Levitan, Mikhail Vrubel, Ivan Aivazovsky, Samuel Adlivankin, Abram Arkhipov, Alexey Venetsianov di antara banyak seniman lainnya. Seniman-seniman ini akan melukis potret dan alam dalam bentuk aslinya. Jenis seni yang dihasilkan terinspirasi oleh kehidupan sehari-hari dan kejadiannya. Beberapa lukisan terkenal tahun 1800-an termasuk “Perayaan Kolkhoz”, “Hamparan Biru”, “Tahun 1918 di Petrograd” dan “Stalin dan Voroshirov di Kremlin” di antara lukisan-lukisan lain.

Seni Abad ke-19: Gaya Seni Romantisisme dan Neoklasikisme

Seorang seniman khususnya memiliki dampak besar pada Eropa Barat yang mempengaruhi pembatasan gaya seni. Dia membantu menjungkirbalikkan gaya realisme dan memungkinkan penghargaan untuk romantisme dan gaya neoklasik. Dia membuat lukisan terkenal “The Last Day of Pompeii”. Namanya adalah Karl Briullov, seorang pelukis ulung seni rupa. Lukisan itu dilakukan dengan gaya neoklasik dan romantisme.

Senis Lukis RusiaSeni Abad 19: Kebangkitan Slavia

Masa kebangkitan Slavia berlangsung sepanjang akhir abad ke-19. Ini adalah periode kebangkitan dalam warisan nasional Rusia dengan seni memperoleh sifat abad pertengahan yang paling mewakili budaya Rusia dan cara hidup dengan berjudi di betberry. Ini memperkenalkan kembali ideologi realisme dengan lebih banyak simbolisme dan keindahan dalam lukisan. Salah satu pelukis terkenal selama periode ini adalah Victor Vasnetsov. Vasnetsov melukis Rusia dalam Sejarah Kievan.

Seni Abad 21: Pandangan sekilas ke Seni Kontemporer Rusia

Seni kontemporer mencakup semua hal yang obyektif. Itu tidak tunduk pada aturan alam dan melampaui imajinasi. Mungkin menggunakan benda-benda abstrak untuk menggambarkan kehidupan dan menggunakan makhluk hidup untuk menggambarkan modernisasi. Seni kontemporer modern dalam arti kata. Ia lahir di Rusia karena mempersonalisasikan seni dan menjauh dari norma-norma Stalin dan budaya soviet. Selama masa pemerintahan Stalin, seni kontemporer dipandang sebagai tindakan menantang.

Ketika Mikhail Gorbachev berkuasa, peraturan berubah dan seni kontemporer dapat dipamerkan di depan umum. Dia memberi seniman kebebasan mereka dan menghilangkan semua batasan yang ditempatkan oleh pemerintah Stalin. Kesenjangan estetika yang sebelumnya membagi non-konformis dan konformis seni menghilang dan kedua dunia menggabungkan seni mereka untuk membuat tema gabungan seni modern.

Seni kontemporer mencakup ikonografi. Ini adalah lukisan ikonik, yang telah lama dalam seni bersejarah tetapi telah dimodifikasi untuk memasukkan potret yang menyatu dengan kehidupan spiritual dan kecenderungan mistik. Ini akhirnya membawa seni ke tingkat yang sama sekali baru dari gaya pluralistik yang telah menyatu menjadi satu gaya utama, gaya seni kontemporer. Salah satu contoh seni kontemporer adalah lukisan George Skripnichenko berjudul “A Man is the Eyes Good” yang dipajang di Museum Seni Kontemporer Rusia.