10 Artis Filipina Paling Terkenal dan Karya Agung mereka

10 Artis Filipina Paling Terkenal dan Karya Agung mereka

Seni Filipina mencerminkan berbagai pengaruh, dari masa kolonial negara itu hingga budaya kontemporer. Di sini, Culture Trip menampilkan profil 10 master Filipina legendaris yang harus Anda ketahui.

Fernando Amorsolo (1892-1972)

Fernando Amorsolo

Dicap sebagai Artis Nasional pertama di negara itu pada tahun 1972 oleh Presiden Marcos saat itu, Fernando Amorsolo sering dikenal sebagai ‘Pria Tua Agung Seni Filipina’. Realis lulusan Spanyol ini mengembangkan teknik backlighting, di mana penggambaran warna-warni tentang orang-orang lokalnya mencerminkan pancaran sinar matahari Filipina. Sosok dan lanskap yang diterangi bersinar secara ajaib di atas kanvas. Meskipun kesehatannya memburuk dan penglihatannya menurun, dia tetap produktif hingga akhir, menghasilkan hingga 10 lukisan sebulan sampai kematiannya pada usia 80 tahun. Kreativitas Amorsolo mendefinisikan budaya dan warisan bangsa hingga hari ini.

Musuem Vargas – ditemukan di dalam kampus almamaternya, Universitas Filipina, menampilkan pilihan karyanya yang terkenal.

José Joya (1931-1995)

José Joya
Seorang pelopor ekspresionisme abstrak Filipina, pelukis multi-media José Joya menggunakan warna-warna berani dan cerah dengan berbagai teknik melukis, layering, sapuan impasto longgar dan tetesan terkontrol. Warna-warnanya yang harmonis dipengaruhi oleh lanskap Filipina dan margasatwa tropis. Penguasaannya terletak pada lukisan gestural, di mana cat diaplikasikan secara spontan di atas kanvas, terkadang langsung keluar dari tabung atau melalui penggunaan sapuan lebar dengan kuas.

Joya memengaruhi seniman yang lebih muda untuk mengeksplorasi media lain seperti tembikar dan seni grafis saat ia menjabat sebagai Dekan Sekolah Tinggi Seni Rupa di Universitas Filipina. Pada tahun 1964, Joya mewakili negara itu dalam Venice Biennial, menampilkan kemajuan seni modern di Filipina.

Lukisannya yang paling terkenal dari tahun 1958, disebut Granadean Arabesque, adalah lukisan dinding berwarna kuning berskala besar yang menampilkan gugusan pasir dan impasto. Itu dapat dilihat di Galeri Seni Ateneo di Manila.

Pacita Abad (1946-2004)

Pacita Abad
Lahir di pulau utara Batanes, seniman yang dihormati secara internasional pertama kali memperoleh gelar dalam Ilmu Politik di Universitas Filipina. Aktivismennya yang gigih melawan rezim Marcos di tahun 1970-an, membawanya pindah ke San Francisco untuk awalnya belajar hukum – tetapi dia menemukan panggilan sebenarnya dengan seni. Lukisannya terdiri dari warna-warna cerah dan perubahan pola dan bahan yang konstan. Pekerjaan sebelumnya berurusan dengan penggambaran sosial-politik orang, topeng asli, bunga tropis, dan pemandangan bawah air. Pacita menciptakan teknik unik yang disebut ‘trapunto’, di mana dia menjahit dan mengisi kanvasnya yang cerah dengan berbagai macam bahan seperti kain, logam, manik-manik, kancing, kerang, kaca, dan keramik, untuk memberikan tampilan tiga dimensi pada karyanya. Banyak perjalanannya ke seluruh dunia dengan suaminya telah menjadi inspirasi untuk teknik dan bahan yang digunakan dalam karya seninya. Pacita telah berpartisipasi di lebih dari 60 pameran di seluruh Amerika Serikat, Amerika Latin, dan Eropa.

Dia tercatat telah mengerjakan lebih dari 5.000 karya seni – karyanya adalah Alkaff Bridge, Singapura, jembatan sepanjang 55 meter yang tercakup dalam lebih dari 2.000 lingkaran warna-warni. Itu diselesaikan beberapa bulan sebelum dia meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 2004.

Ang Kiukok (1935-2005)

Ang Kiukok
Lahir dari imigran Cina, Ang Kiukok adalah pelopor ekspresionisme figuratif modern Filipina. Dihadiahi sebagai Seniman Nasional negara itu pada tahun 2001, ia adalah salah satu tokoh komersial paling sukses di kancah seni lokal dari tahun 1960-an sampai kematiannya akibat kanker pada tahun 2005. Seperti Amorsolo, lukisannya populer di lelang dan telah menerima tawaran yang sangat tinggi di Sotheby dan Christie. Dia dikenal karena penggambaran kubis dan surealisnya yang berbeda tentang penyaliban Kristus dan ibu dan anak. Namun, ia diakui atas rangkaian Nelayan di Laut, yang menghubungkan energi, keyakinan, dan perjuangan para nelayan di bawah sinar matahari merah menyala yang bekerja bersama untuk membawa hasil tangkapan untuk hari itu.

Karya-karyanya yang terkenal diwakili di Pusat Kebudayaan Filipina, Museum Sejarah Nasional Taipei dan Museum Nasional di Singapura.

Benedicto Cabrera (1942-sekarang)

Benedicto Cabrera

Dikenal sebagai ‘BenCab’ di Filipina, Cabrera adalah pelukis komersial terlaris di generasinya dan pemimpin terkemuka dari seni kontemporer lokal. Ia belajar di bawah bimbingan José Joya di Universitas Filipina dan menerima gelar di bidang Seni Rupa pada tahun 1963. Karirnya yang sukses telah berlangsung selama lima dekade, di mana lukisan, etsa, sketsa, dan cetakannya telah dipamerkan di seluruh Asia, Eropa, dan AS. . Dia saat ini tinggal di stasiun perbukitan utara yang dingin di Baguio, di mana dia mendirikan Museum BenCab empat tingkat di Asin Road yang menampilkan pilihan eklektik dari artefak asli, karya pribadi, dan koleksi lukisan yang luar biasa dari seniman kontemporer Filipina.

Situs Rekomendasi Kami : http://loginsbobet.info/

Kidlat Tahimik (1942-sekarang)

Kidlat Tahimik

Seorang teman dekat BenCab dan penduduk asli Baguio adalah sutradara Kidlat Tahimik yang sangat diakui. Dikenal sebagai bapak film independen Filipina, pemerintah baru-baru ini menganugerahkan kepadanya Ordo Artis Nasional untuk Film pada Oktober 2018. Lahir sebagai Eric de Guia, Kidlat Tahimik berarti ‘kilat diam’ dalam bahasa Tagalog. Sebelum masuk bioskop, Kidlat belajar di Wharton School Universitas Pennsylvania yang bergengsi, mendapatkan gelar Magister Administrasi Bisnis. Karyanya dikaitkan dengan Third Cinema, sebuah gerakan film yang mencela neo-kolonialisme dan sistem kapitalis. Film-filmnya telah menonjol di festival film di Amerika, Eropa, dan Asia.

Dia sangat dihormati di antara sutradara Werner Herzog dan Francis Ford Copolla, yang keduanya berperan penting dalam membantunya mempresentasikan karya semi-otobiografinya yang paling terkenal Perfumed Nightmare pada tahun 1977. Film ini menggabungkan teknik dokumenter dan esai yang memberikan kritik yang agak lucu namun tajam terhadap kesenjangan sosial antara si kaya dan si miskin di Filipina.

Jika Anda kebetulan berada di Baguio, mampirlah ke kafe artis dan restoran vegetariannya Oh My Gulay, yang terletak di jantung Session Road di lantai lima Gedung La Azotea. Bangunan tua tidak memiliki lift, tetapi perjalanan dan pemandangan yang jauh sepadan. Kafe ini adalah negeri ajaib unik dalam imajinasi Kidlat, yang menampilkan jembatan kayu, kolam ikan biru cerah, lukisan, dan patung asli yang dikelilingi oleh rangkaian tanaman yang sehat. Di Assumption Road, ia menciptakan desa seniman besar-besaran yang terinspirasi oleh kafe pertamanya, yang disebut Ili-likha (atau, untuk membuat), yang harus dilihat sebelum meninggalkan Baguio.

Eduardo Masferré (1909-1995)

Eduardo Masferré

Jauh di utara Baguio, di provinsi pegunungan Sagada, Eduardo Masferré lahir dari seorang ibu Filipina dan tentara Spanyol. Dia dianggap sebagai Bapak fotografi Filipina. Dia mendokumentasikan dengan sangat rinci kehidupan sehari-hari penduduk asli Cordilleras. Fotografer otodidak memproses filmnya sendiri di kamar gelap sementara dan bahkan berhasil menghasilkan cetakan tanpa listrik. Foto-fotonya menangkap budaya masyarakat di komunitasnya dan berfungsi sebagai dokumentasi praktik dan ritual adat mereka. Foto-foto Masferré telah menjadi pameran di seluruh dunia. Lembaga Smithsonian membawa setidaknya 120 cetakan karyanya untuk National Museum of Natural History di Washington D.C.

Dia dikenang karena bukunya tentang People of the Philippine Cordillera Photographs 1934-1956, yang diterbitkan pada tahun 1988. Sebuah penginapan dan kafe pedesaan di Sagada dinamai menurut namanya dan layak dikunjungi untuk melihat salinan cetakannya dan membeli suvenir yang dibuat untuk menghormati Masferré.

Agnes Arellano (1949-sekarang)

Agnes Arellano

Terlahir dari keluarga arsitek pria terkemuka, pematung Agnes Arellano terkenal karena karya surealis dan ekspresionisnya dalam plester, perunggu, dan marmer cor dingin. Patung-patungnya menonjolkan tubuh perempuan dan menggambar dari tema seputar seksualitas, agama, dan mistisisme. Meminjam istilah penyair Gerard Manley Hopkins, Agnes mengaitkan karyanya dengan ‘inscapes’, yang menegaskan kesatuan internal di antara berbagai elemen dalam instalasi dan pahatannya. Menggambar dari kematian tragis orang tua dan saudara perempuannya akibat kebakaran rumah pada tahun 1981, karyanya mengeksplorasi tema penciptaan dan kehancuran, dan siklus kehidupan dari lahir sampai mati.

Roberto Chabet (1937-2013)

Roberto Chabet
Terlahir sebagai Roberto Rodriguez, dia menggunakan nama gadis ibunya Chabet ketika dia memulai karirnya di bidang seni. Dia adalah seorang mentor bagi banyak mahasiswa di Universitas Filipina, tempat dia mengajar selama lebih dari 30 tahun, dan diakui sebagai bapak seni konseptual di Filipina. Chabet awalnya belajar arsitektur tetapi instalasi seni konseptual, kolase, dan pahatannya pada 1960-an dan 70-an membuatnya menjadi sosok pemberontak di kancah seni lokal. Dia adalah direktur museum pendiri Pusat Kebudayaan Filipina dari 1967-1970, di mana dia mendirikan Penghargaan Artis 13 yang menyoroti pencapaian seniman muda yang karyanya menunjukkan pandangan kontemporer tentang pembuatan dan pemikiran seni.

Ia menggambarkan dirinya sebagai “penjaga” dan pekerjaannya sebagai “makhluk memori”. Keahliannya yang beragam dalam menggambar, memahat, instalasi, fotografi, seni grafis, dan kolase mempertanyakan modernitas. Karya-karyanya mencerminkan pentingnya ruang dan bagaimana perpindahan benda-benda biasa dapat mengubah maknanya.

Napoleon Abueva (1930-2018)

Napoleon Abueva

Tercatat sebagai Bapak patung Filipina Modern, Abueva kuliah di Universitas Filipina bersama Joya dan dibimbing oleh pematung terkenal Guillermo Tolentino, di Sekolah Tinggi Seni Rupa. Lahir di Bohol, ia juga peraih penghargaan Seniman Nasional termuda yang ditunjuk oleh Presiden Marcos pada saat itu, pada usia 46 tahun. Keahliannya terlihat pada beragam bahan seperti kayu keras, tempat tinggal, baja, semen, marmer, dan perunggu.

Abueva mahir dalam representasi tradisional dan bentuk abstrak modern dari patung. Sebuah perjalanan keliling Universitas Filipina akan menunjukkan kepada Anda sejumlah karyanya, seperti University Gateway dan Nine Muses di dekat pusat fakultas lama. Ia juga bertanggung jawab atas relief pahatan marmer yang terlihat pada salib peringatan perang di Mt. Samat, Bataan.

Ini adalah salib tertinggi kedua di dunia dan tertinggi di Asia. Di bawah komisi pemerintah Filipina, Abueva berkolaborasi dengan desainer Lorenzo del Castillo untuk membuat kuil yang memperingati ribuan tentara Filipina dan Amerika yang kehilangan nyawa mereka selama Bataan Death March pimpinan Jepang pada tahun 1942. Pastikan untuk berjalan selama penerbangan tangga di dalam salib untuk mencapai puncak, dan nikmati pemandangan Bataan yang menakjubkan.